Rantang-rantang Cinta

9 May 2008

dsc00720.jpgSiang ini, aku ngga makan siang ditempat biasanya. Entah itu di Cafe Bu Haji, Basement Inkud, Warteg Dimas, RM Padang, Sakkobere, Gado-gado, ataupun sate ayam. Sepulang dari sholat jumat di Inkud, kakiku langsung melangkah kembali ke pasar tempatku nyari berlian.

Itu semua dikarenakan pada siang ini aku membawa bekal dari rumah, sebenernya sih dibawain bekal oleh mantan pacar.

Pagitadisang istri tercinta, walaupun sedikit kalang kabut kesana sini dikarenakan disambi menyiapkan pernak pernik dari si mbak Lia yang mau sekolah dan dik Pandhu yang demen sekali berendem di bak mandinya, dia dengan sigap berhasil menyiapkan satu buah racikan masakan yang bener-bener maknyus, yaitu “Sambel Goreng Ati” (tanpa cabe - karena aku ngga suka yang pedes-pedes) berikut “Roti Bakar isi Coklat dan Selai Kelapa”

Sambel goreng ati, semangkuk nasi dan roti bakar isi coklat itupun dimasukkan kedalam tempat makanan yang kedap udara berwarna biru tua yang mirip-mirip ama termos buat bekal anak-anak TK. Jadi hangatnya nasi pulen, renyahnya roti bakar serta gurihnya sambel goreng ati yang dibuat tadi pagi masih terasa sama walaupun telah melewati hampir 6 jam lebih lamanya. Siang ini pun serasa makan siang dirumah deh …

Ternyata setelah dihitung-hitung, biaya untuk menyiapkan bekal makan siangku plus untuk dibawa oleh istri juga, berikut masih cukup untuk lauk yang dirumah buat makan pagi, makan siang hingga insya Allah sampai sore nanti totaljendral ngga sampai Rp 15.000,- sahaja alias seharga satu porsi dari makan siangku sehari-hari. Ternyata dengan bawa bekal dari rumah, pengeluaranku bisa lebih dihemat lagi. Makasih ummiku, makin sayang aja .. ;)

Boleh dicoba tips diatas untuk hidup lebih hemat dan sehat, dan tentu saja makin sayang (disayang) ama istri … hehehe .. ;)


TAGS


-

Author

Search

Recent Post